Berita terbaru tentang perjalanan, bahasa dan budaya oleh EF Education First
Menu

3 cara menipu otak Anda untuk mempelajari bahasa baru

3 cara menipu otak Anda untuk mempelajari bahasa baru

Mempelajari bahasa baru sangatlah bermanfaat dan menyenangkan, tetapi ada kalanya otak kita tampaknya menolak niat kita.

Sebagai seseorang yang belajar empat bahasa baru dari awal, saya tahu ada langkah konkret yang bisa Anda ambil untuk mengatasi hambatan belajar dan untuk meningkatkan pembelajaran Anda.

Berikut adalah tiga cara teratas saya untuk menipu otak belajar bahasa baru dengan lebih cepat:

  1. Ciptakan rasa urgensi

Keluhan umum saat mempelajari bahasa baru? Kurangnya waktu.

Setelah sehari pernuh di tempat kerja atau di sekolah, mengekspos otak Anda ke sejumlah besar informasi, otak Anda mungkin menolak untuk mempelajari bahasa baru dengan segala cara karena alasan sederhana – ia tidak ingin menghabiskan tenaga ekstra!

Jadi, bagaimana Anda melawannya?

Bergabunglah dengan kelas (dengan orang lain)

Kelas apa saja. Kelas online, kelas tatap muka atau workshop di hari Sabtu. Tujuannya adalah agar seseorang membuat Anda memiliki tanggung jawab. Berkomitmen untuk muncul bersama orang lain, terutama dengan kelas dan pengajar, akan memberikan tingkat tekanan yang sehat.

Catat kemajuan Anda …dan bagikan

Pernahkah Anda berpikir untuk merekan diri Anda dalam audi atau video untuk mencatat kemajuan Anda? Bagaimana dengan membagikan esai terbaru Anda, surat terbaru ataupun ekspresi favorit Anda di media sosial? Anda banyak komunitas pembelajaran bahasa yang besar di Twitter dan beberapa grup Facebook akan membuat Anda terus kembali dan berbagi.

Jangan berikan otak Anda kesempatan untuk keluar dari bahasa target Anda

Mendengarkan musik dalam perjalanan Anda ke sekolah atau bekerja, menonton film atau acara Netflix pada akhir pekan, membaca majalah saat sarapan atau memposting di media sosial dalam bahasa target Anda merupakan cara yang baik untuk memulai pembelajaran nyata Anda.

Anda bahkan bisa memberi label obyek di sekitar rumah dengan catatan post-it dalam bahasa target Anda. Dengan begitu Anda terekspos pada kosa kata baru sepanjang hari. Tujuannya adalah mengirimkan pesan pada otak Anda bahwa Anda harus menggunakan bahasa ini …karena ada di sekitar Anda.

  1. Jadikan pembelajaran Anda sepribadi mungkin

Otak kita cenderung melupakan hal-hal yang tidak kita butuhkan. Atau hal-hal yang menurut kita tidak menarik. Faktanya, kebanyakan dari kita mengeluh memiliki ingatan yang buruk dan tidak bisa mengingat kosa kata yang baru, misalnya, namun hal ini wajar mengingat otak kita dibombardir oleh banyaknya informasi setiap harinya.

Misi Anda? Menipu otak Anda untuk percaya bahwa kata-kata asing ini bermakna, diperlukan dan pribadi.

Gunakan foto Anda sendiri

Lain kali Anda membuat flashcard untuk kata “anjing” dalam bahasa Spanyol, Perancis atau Jerman, ketahuilah bahwa otak Anda cenderung lebih mengingat kata tersebut jika Anda menggunakan foto anjing Anda sendiri untuk flashcard, dibandingkan terjemahan bahasa Inggris, misalnya.

Dan melakukan ini di ponsel Anda sangatlah mudah – unduh aplikasi flashcard gratis seperti Quizlet atau AnkiApp dan unggah foto Anda sendiri.

Pilih ekspresi kunci dari daftar

Daripada menghafalkan daftar kosa kata, pilihlah kata-kata yang relevan dengan pengalaman hidup, rutinitas, dan hubungan Anda sendiri.

Sebagai contoh, wajar untuk mempelajari kata-kata untuk pekerjaan yang berbeda ketika Anda mulai belajar bahasa baru. Daripada menghafalkan begitu banyak daftar pekerjaan, mulailah dari pekerjaan Anda sendiri, pasangan, orang tua, atau teman Anda! Anda akan lebih mungkin menggunakan apa yang Anda pelajari dan karenanya dapat mengingat dengan lebih lama.

Tulis tentang diri Anda sesegera mungkin

Gunakan kosa kata baru untuk berbicara tentang kehidupan Anda sendiri dan untuk menjelaskan perasaan, pendapat dan cerita pribadi Anda, daripada berpegang pada contoh-contoh di buku teks. Apa yang Anda lihat di buku teks adalah titik awal pembelajaran Anda, bukanlah titik akhir – titik akhir yang sebenarnya adalah menggunakan bahasa dalam kehidupan nyata dan dengan cara yang natural dan bermanfaat.

  1. Belajar untuk mengulang kembali dengan cara yang cocok untuk Anda

Beberapa orang dapat mengingat dengan jelas seluruh table kata kerja bahasa Inggris atau Spanyol yang mereka pelajari di sekolah menengah. Namun, mintalah mereka mengkonjugasikannya, menggunakannya dalam konteks atau menerapkannya saat bercerita…dan Anda akan mengetahui mengapa pengulangan bukanlah selalu merupakan cara terbaik.

Meskipun belajar melalui pengulangan memiliki manfaatnya sendiri, rahasianya bukanlah ini, namun mengulang kembali dengan cara yang efektif.

Biasakan diri Anda dengan pengulangan berjarak

Dalam bukunya Fluent Forever: How to Learn Any Language and Never Forget It, Gabriel Wyner mengenalkan kita teknik pengulangan berjarak untuk belajar bahasa kedua. Daripada belajar lalu tidak pernah melihat materi Anda lagi, tujuannya adalah mengulang kembali kosa kata dari waktu ke waktu, selama periode yang lebih lama dan dengan interval yang lebih lama.

Tujuannya adalah mengekspos otak Anda ke bahasa target tepat ketika Anda akan melupakannya. Seperti yang Wyner katakan, “Dalam jangka waktu empat bulan, berlatilah 30 menit sehari, Anda akan bisa belajar dan mengingat 3600 flashcard dengan akurasi 90 hingga 95 persen.”

Jadi lebih visual

Inga tapa yang kami katakana sebelumnya mengenai pembelajaran menggunakan foto Anda sendiri di flashcard?

Bukan hanya membantu otak Anda menghafal dengan lebih baik, namun tindakan mencari kata asing di Google Images dan menyimpan salah satunya di ponsel Anda untuk digunakan di flashcard benar-benar dapat membantu menghafal. Cobalah untuk menggunakan flashcard dengan gambar seru, tempat-tempat yang Anda ketahui, liburan keluarga atau wajah orang yang Anda cintai. Tentunya Anda akan mengingatnya dengan lebih baik setelah beberapa pengulangan dibandingkan hanya menggunakan tulisan!

Ulangi dan segera terapkan apa yang Anda pelajari

Mengingat kembali seluruh daftar kata kerja tidak sama dengan mengetahui cara menerapkannya, dan otak kita cenderung lebih mengingat hal-hal setelah digunakan dalam percakapan di kehidupan nyata.

Menerapkan apa yng telah Anda pelajari dengan berbicara dengan pengajar, teman sekelas atau kelompok sangatlah penting. Anda juga bisa berlatih menulis kata yang sama dalam sepuluh kalimat berbeda, langsung setelah Anda mempelajarinya – mengulanginya dalam konteks bukan hanya membantu Adna dalam mengingat, tetapi juga membantu Anda memahami apa yang baru saja Anda pelajari.

Bawa pembelajaran bahasa Anda ke tingkat selanjutnyaBelajar di luar negeri

Bagikan artikel ini

Artikel terbaru dari Bahasa